Selasa, 07 Februari 2012

Pentingnya Tetangga


Assalamualaikum wr wb.

Apa kabar teman-teman sekalian? Semoga baik-baik saja. Tidak seperti saya yang hari ini berhasil ‘dianiaya' dosen. #curcol #nangis.

Apakah pentingnya tetangga bagi teman-teman?
Pernahkah teman-teman mendengar bahwa tetangga adalah keluarga kedua?
Pernahkah teman-teman merasakan bahwa itu benar?

Saya sering mendengar orang mengatakan bahwa tetangga adalah keluarga kedua. Dan saya sangat setuju. Apalagi untuk orang yang tinggal jauh dari keluarga, seperti saya ini. Kenapa demikian? itu karena tetangga adalah orang yang paling dekat dengan kita dalam masalah jarak.

Coba bayangkan, jika kita secara tiba-tiba mengalami kemalangan, seperti sakit, terjatuh, atau rumah kita disatroni maling. Siapa yang menolong kita jika kita jauh dari keluarga? Ya jelas tetangga kita. Jika kita menghubungi keluarga kita, memang dia akan mengunjungi kita, namun tentu butuh waktu. Bagaimana jika keadaan kita mendesak? Tentu tidak mungkin kita harus menunggu sampai keluarga kita sampai. Misalnya, kita mengalami sakit parah di rumah kontrakan atau kos-kosan kita, dan harus butuh bantuan segera. Kita tidak mungkin menunggu keluarga kita datang. Maka tetangga lah yang akan menolong kita.

Bagi umat muslim, pasti juga sering mendengar atau membaca kalau jika kita membuat makanan, dan tetangga kita mencium aroma makanan kita tersebut, maka kita wajib membagi sebagian makanan kita tersebut ke tetangga kita yang mencium aroma tersebut.

Nah, dari itu sudah jelas bahwa tetangga itu penting bagi kita. Maka dari itu, hendaknya kita selalu berhubungan baik dengan tetangga kita, jangan seperti orang bermusuhan atau seperti orang yang tak kenal . Karena suatu saat kita pasti akan membutuhkan tetangga kita tersebut. Itu pasti!!!.

Mengapa saya membahas ini? Karena saya agak jengkel dengan teman-teman satu kontrakan saya. Mereka tidak mau membaur dengan tetangga. Mereka terkesan apatis. Mereka kurang mau berinteraksi dengan tetangga sekitar. Bahkan untuk iuran rutin bulanan mereka tidak mau membayarnya. Apa sebabnya? Karena mereka menganggap tidak ada gunanya membayar iuran itu, soalnya sewaktu rumah kami disatroni maling, laporan kami tidak digubris oleh ketua RT. Jadi, mau tak mau saya yang secara diam-diam membayar uang iuran rutin tersebut. Daripada nantinya kami diusir karena tak mau memenuhi kewajiban. Bahkan yang lebih parahnya, untuk pergi Yasinan ke rumah orang yang meninggal pun tak mau. Ya sudah, akhirnya daripada kami makin dicap buruk, saya pergi Yasinan sendiri.

Ok, saya paham bahwa teman yang kehilangan barang itu sakit hati karena tidak diproses laporannya kepada RT tersebut. Tapi, Masa karena ini, kita harus menjadi warna negara yang buruk pula. Masa kita harus menjadi tetangga yang buruk pula. Masa kita harus membalas keburukan dengan keburukan pula. Sebagai orang yang bijak, kita harus memaafkan. Lagipula ini kan masalah dengan RT, bukan dengan warga sekitar.

Saya ingin menekankan sekali lagi bahwa tetangga itu penting. Kita pasti akan membutuhkan tetangga suatu saat nanti. PASTI!!! Jangan sampai ketika kita terkena masalah, tetangga tidak mau tahu dengan masalah kita.


40 komentar:

  1. hmmm.... bener bnagetzz.. :) Jempol utk Afrinaldi! :D

    BalasHapus
  2. kalo gitu ,kalo ada tetangga yang masak , mari di endus aromanya ,biar di bagi *eh

    BalasHapus
  3. yuk, bertetangga!

    izin follow ya....

    BalasHapus
  4. dianiaya dosen kenapa bang ? :o

    aduuh bang rinal baeknyaa ya :3
    gak kaya temen2nyaa :D
    gak apa2lah bang, kalo eamng temen2nya gak mau, biarin yang penting abang udah ngingetin :)

    BalasHapus
  5. Setuju, manusia itu tidak dapat hidup sendiri, silahturahmi itu penting...

    BalasHapus
  6. haha iya bener. kalo emak gue ye, pas masak ga punya terasi, yaudeh tuh minta sama tetangga. LOL :P

    BalasHapus
  7. setuju :D asal tetangganya juga baik , ngasih makan, ngasih duit gitu :P hahahahha

    BalasHapus
  8. @Zee: Makasih :)

    @Atha: Huahahaha. Bukan gitu juga maksudnya.. :D

    @Dwi: Udah pengen dari dulu Dwi, kalau gak sabar, pasti udah dicekek.. :D

    @Arif: Terima Kasih.. :)

    @Nyus: Dianiaya dosen?? Ntar aja deh abang cerita.. :).. Makasih Yusi.. :)

    @Claude: Iyap bang.. Setuju..

    @Irvina: Hahaha.. Itulah gunanya tetangga kak..'

    @Pipit: Itu tetangga atau ortu kita sih kak? :D

    BalasHapus
  9. haha ngga ada tetangga ngga ada kita bang... =D

    BalasHapus
  10. Kata guru ekonomi gue di SMA, kita ga butuh pagar yang tinggi untuk melindungi rumah kita. Tetapi hubungan baik dengan tetangga bisa menjadi pengganti pagar tersebut. :)

    BalasHapus
  11. Ah mau garis bawahin yang: kalo tetangga mencium aroma makanan dari tetangganya, mereka harus membagi2nya.

    Sabar ya.. Sob, dan loe emang termasuk orang yang jiwa sosial kekeluargaan, ketetanggaannya tinggi #ngomng apa toh#. Tapi bagus, dari pada kena imbas buruk mending jalan sendiri, itung2 amal. Berpahala loh^^

    BalasHapus
  12. ih bener banget, tetangga itu super penting. kalo rumah kosong kalo ada tetangga yang udah dipercaya tinggal titipin. tapi sampe sekarang masih ada loh genggengan para ibu-ibu terutama di rt gue :p #curcol

    BalasHapus
  13. Betul tuh.apalagi kalo punya tetangga yang punya anak cantik + jomblo*plak

    BalasHapus
  14. muehehehee aroma makanan yang tercium, bener banget bang... kita harus berbagi sama tetangga, kalo kita meninggal, siapa yang mau bawa kerandanya? :D

    BalasHapus
  15. bener banget tuh kata kapuny. manusia kan makhluk sosial. jadi pasti harus hidup bersama. kan kalo gak ada makanan, bisa minta sama tetangga :3 *ketauan banget suka gratisan*

    BalasHapus
  16. @Uzay: Ehehehe

    @Faizal: Mudah2an bisa terus sabar. :)

    @Stevanus: Bener banget. Tetangga bisa jadi pelindung kita. :)

    @Ratri: Bener. Biar aman rumah kitanya. :) Kok jadi curcol? hahaha

    @Junilnvasion: Nah, itu bonus. :D

    @Funy: Nah itu dia.. Gak mungkin kan kita mengurus jenazah kita sendiri? :D

    BalasHapus
  17. @Alfatt: Aahaha. Aku juga setuju.. (Suka gratisan juga) :D

    BalasHapus
  18. Tapi sebaiknya diomongin juga tuh sama temannya, kasihan elunya juga kalau terus-terusan begitu. (malah mungkin dia sebenarnya tahu apa yang lu lakukan tapi pura-pura gtw biar ga ikutan,, misal : bayar uang keamanan).

    BalasHapus
  19. @Farid: Udah dibilangin kok.. Tapi gak ada respon. Saya gak mau ribet, gak mau ada masalah internal lagi. Makanya jadinya saya terkesan "ya udahlah" gitu..

    BalasHapus
  20. jadi inget kisah2 temen ane , termasuk rumah ane -__-

    BalasHapus
  21. kalo tetangga di rumahku baik2 kenal semua, heheu
    yg gak kenal tuh tetangga di kosan :(
    bahkan tetangga sebelah ga kenal
    *tepokjidat

    BalasHapus
  22. tetangga adalah sodara paling dekat, jadi jgn sombong2 ama tetangga *kata emak gue*

    BalasHapus
  23. menurutku tetangga itu biang gosip CMIIW .___.v
    hahahha

    BalasHapus
  24. Bener bener bener... :)
    Saya kangen tetangga yang di kampung... #SalahGaul

    BalasHapus
  25. yap. manusia kan makhluk sosial, ga bisa hidup sendiri

    BalasHapus
  26. yap, bener :D
    siapa tau ada yang jodoh juga karena tetanggaan *eh
    eniwey, RT RT mulu, kayaknya lo pantes jadi ketua RT nal
    #AyoPilihRinalJadiKetuaRT

    BalasHapus
  27. Kata papaku keluarga terdekat juga tetangga :D apalagi kalo tetangganya ganteng #eh

    BalasHapus
  28. kunjungan sob ..
    salam sukses selalu ..:D

    BalasHapus
  29. aduh gue merasa kesindir...*soalnya aku apatis banget..makasih artikelnya..^^

    BalasHapus
  30. seperti kata orang tetangga adalah saudara yang paling dekat tapi juga bisa menjadi musuh yang paling dekat..

    BalasHapus
  31. ini nih yang ane demen..
    tetangga itu bagian hidup kita :D
    wwkwkkwkk

    BalasHapus
  32. kunjungan ..
    salam sukses selalu ..:)

    BalasHapus
  33. betul... penting bnget menjaga hubungan antartetangga :D

    BalasHapus
  34. penting banget emang punya tetangga, dan menjaga hubungan baik dengan tetangga, apalagi buat nitip kunci rumah kalo gak ada orang kan bisa ke tetangga.hihi

    Ada event buat para blogger nih, hadiahnya Samsung Galaxy ACE dan uang tunai.

    BalasHapus
  35. Nitip lapak Gan.. :)
    http://rajifjefri.blogspot.com

    Tetangga galau tanpa mu.,. haha

    BalasHapus
  36. lum tentu tetngga lebih baik ri pada teman sendiri,.. dikala qt sakit, bkan tetangga yg menolong qt,, tapi malah teman qt yg menolong,. jadi jngnlah menjlekkan teman sendiri,,, n menganggp tetangga lbih baek, janganlah menggunakan sifat orang sini yg seperti kucing air, n menjelek2an orng lain ri blkang,. percuma rjin sholat lw sft masih seperti itu,,,

    BalasHapus
  37. @ Dwi Hari Sabrani : lw mw cekek, langsung aj ke orngnya,, jngan ngomong belakang, lngsung cekek orgnya itu ru pemberani, lw ngomong dari belakang sama aj am banci,,,

    BalasHapus
  38. memang manusia di cipta kan sebagai makhluk sosial, tentu ada sebab nya kenapa teman mu tdk. mau bersosialisaSI dgn tentanga,kamu bs bicara seperti ini karena kamu tidak memahami poko permasalahannya.....ada pepatah yg mengatakan "JANGANLAH KAMU MENGIRA TIDAK ADA IKAN DI DALAM LUBUK INI SEBELUM KAMU BETUL-BETUL MASUK KEDALAM LUBUK INI" apa salah nya kamu bicara & bermusyawarah dgn teman mu secara baik-baik....jgn malah kamu bermusawarah di depan publik seperti ini.apa kamu tidak memikirkan seandai teman mu tau semua tentang ini......apa kamu yakin mereka tidak akan marah......hati-hati dlm bermain api jangan sampai api itu menbakar diri mu sendiri???mungkin kamu bs tegar & bicara seperti ini....mungkin kamu tidak merasa kan apa yg dirasakan oleh teman mu yg dialami oleh teman mu selama ini.......coba lah bersikap lebih dewasa dalam memahami suatu MASALAH

    BalasHapus
  39. @Anonim: Thanks atas masukannya teman.. :).

    BalasHapus